Prosedur Analitis dalam Penyusunan Laporan Keuangan SKPD

Posted on

Pada artikel Langkah – Langkah Menyusun Laporan Keuangan SKPD (Basis Akrual) dan Persiapan Penyusunan Laporan Keuangan SKPD (Laporan Realisasi Anggaran), kita telah membahas langkah-langkah dan persiapan yang dibutuhkan dalam menyusun laporan keuangan SKPD. Salah satu unsur yang penting dalam menyusun laporan keuangan sebelum diserahkan kepada Tim Pemeriksa Keuangan (BPK RI), kita perlu memastikan semua akun yang disajikan telah sesuai dengan standar akuntansi pemerintah. Salah satu indikatornya adalah lulus uji prosedur analitis laporan keuangan SKPD.

Sebelum memasuki lebih dalam tentang prosedur analitis, hendaknya kita mengulang kembali teori-teori umum tentang Laporan Keuangan.

Laporan Keuangan

Dalam defenisi yang lebih umum, laporan keuangan adalah catatan informasi keuangan suatu perusahaan pada suatu periode akuntansi yang dapat digunakan untuk menggambarkan kinerja perusahaan tersebut. Sementara dalam konteks pemerintahan, berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah, laporan Keuangan adalah bentuk pertanggungjawaban pengelolaan keuangan negara/daerah selama suatu periode.

Dalam setiap periode, laporan keuangan pemerintah wajib diserahkan kepada BPK RI selaku pemeriksa eksternal untuk diuji kesesuaiannya terhadap Standar Akuntansi Pemerintah, kepatuhan terhadap undang-undang dan tingkat sistem pengendalian internalnya. Sebagaimana dalam pembuka di atas, sebelum diserahkan kepada BPK RI, hendaknya Laporan Keuangan dapat dilakukan uji prosedur analitis terlebih dahulu.

Prosedur Analitis Laporan Keuangan SKPD

Dalam situs ensiklopedia bebas Wikipedia, Prosedur analitis adalah prosedur melakukan evaluasi informasi keuangan yang dibuat dengan mempelajari hubungan yang rasional antara data keuangan yang satu dengan data keuangan yang lain.

Prosedur analitik dilakukan dengan tujuan sebagai berikut :

  1. Membantu auditor dalam merencanakan sifat, saat, dan lingkup prosedur audit lainnya.
  2. Sebagai pengujian substansif untuk memperoleh bukti tentang asersi tertentu yang berhubungan dengan saldo akun atau jenis transaksi.
  3. Sebagai review menyeluruh informasi keuangan pada tahap review akhir audit.

Dalam melakukan prosedur analitis atas akun-akun yang disajikan dalam Laporan Keuangan SKPD, kita mengenal ada dua analisis, yaitu analisis vertikal dan analisis horizontal.

 

Analisis Vertikal dalam Prosedur Analitis Laporan Keuangan

Analisis vertikal adalah pembandingan beberapa pos laporan pertanggungjawaban keuangan pemerintah daerah secara sederhana. Analisis vertikal dilakukan dengan membandingkan antarpos dalam 1 (satu) jenis laporan yang sama. Analisis vertikal yang dilakukan atas Laporan Keuangan SKPD adalah sebagai berikut:

 

Baca Juga:  Pelaporan Realisasi Fisik Kegiatan dan Berkas-Berkas Pendukungnya (Studi Kasus Kegiatan Sosialisasi)

Analisis Vertikal dalam LRA

UraianPersamaan
SiLPA tahun berjalan harus sama dengan total pendapatan dikurangi total belanja dan transfer ditambah total penerimaan pembiayaan dikurangi dengan total pengeluaran pembiayaanSiLPA = Total Pendapatan  –  Total Belanja dan Transfer + Total Penerimaan Pembiayaan  –  Total Pengeluaran Pembiayaan

 

Analisis Vertikal dalam Neraca

UraianPersamaan
Aset harus sama dengan total kewajiban ditambah dengan total ekuitas.Aset = Kewajiban + Ekuitas
Kas di Bendahara Pengeluaran harus sama dengan sisa Uang Persediaan yang belum disetor ke kasda ditambah dengan Utang PFK di Bendahara Pengeluaran yang belum disetor ke kas negara.Kas di Bendahara Pengeluaran = Sisa Uang Persediaan yang Belum Disetor + Utang PFK di Bendahara Pengeluaran

 

Analisis Vertikal dalam Laporan Operasional

UraianPersamaan
Surplus/Defisit LO harus sama dengan total Pendapatan (LO) dikurangi total Beban (LO) ditambah (dikurangi) total Surplus (Defisit) Kegiatan Non Operasional (LO) ditambah (dikurangi) Pos Luar Biasa (LO)Surplus/Defisit LO= Total Pendapatan (LO) – Total Beban (LO) +/- Total Surplus/Defisit Kegiatan Non Operasional (LO) +/- Pos Luar Biasa (LO)

 

Analisis Vertikal dalam Laporan Perubahan Ekuitas

UraianPersamaan
Ekuitas akhir harus sama dengan ekuitas awal ditambah (dikurangi) surplus/defisit LO ditambah (dikurangi) koreksi berdampak ke ekuitasEkuitas akhir = ekuitas awal (+/-) surplus/defisit LO (+/-) koreksi berdampak ke ekuitas

 

Analisis Horizontal dalam Prosedur Analitis Laporan Keuangan

Analisis horizontal adalah perbandingan beberapa pos laporan pertanggungjawaban keuangan pemerintah secara sederhana. Perbandingan antar pos (perkiraan) antar jenis laporan keuangan (hubungan antar pos dalam periode yang sama). Analisis horizontal yang dilakukan atas Laporan Keuangan SKPD adalah sebagai berikut:

Analisis horizontal antara LRA dan Neraca

UraianPenjelasan
Realisasi belanja modal harus sama dengan penambahan aset tetap (dan aset lainnya), jika selisih harus dijelaskan di CALKTeliti apakah pengungkapan selisih dalam CaLK sudah cukup memadai. Mungkin ada penerimaan hibah berupa aset dan kapitalisasi biaya. Atau ada kesalahan berupa: salah anggaran selain BM ternyata menghasilkan aset atau aset daerah yg baru ditemukan

Analisis horizontal antara Laporan Operasional, Laporan Perubahan Ekuitas dan Neraca

UraianPersamaan
Ekuitas Awal pada Laporan Perubahan Ekuitas harus sama dengan Ekuitas Akhir pada Neraca Tahun SebelumnyaEkuitas Awal pada Laporan Perubahan Ekuitas = Ekuitas Akhir pada Neraca Tahun Sebelumnya
Surplus/Defisit pada Laporan Operasional harus sama dengan Surplus/Defisit pada Laporan Perubahan EkuitasSurplus/Defisit pada Laporan Operasional = Surplus/Defisit pada Laporan Perubahan Ekuitas
Ekuitas akhir pada Laporan Perubahan Ekuitas harus sama dengan Ekuitas pada NeracaEkuitas akhir pada Laporan Perubahan Ekuitas = Ekuitas pada Neraca

Analisis horizontal antara Laporan Operasional, Laporan Realisasi Anggaran dan Neraca

UraianPersamaan
Pendapatan Pajak (LO) harus sama dengan Pendapatan Pajak (LRA) dikurangi Piutang Pajak Awal Tahun ditambah Piutang Pajak Akhir TahunPendapatan Pajak (LO) = Pendapatan Pajak ( LRA) –  Piutang Pajak Awal Tahun + Piutang Pajak Akhir Tahun
Pendapatan Retribusi (LO) harus sama dengan Pendapatan Retribusi (LRA) dikurangi Piutang Retribusi Awal Tahun ditambah Piutang Retribusi Akhir TahunPendapatan Retribusi (LO) = Pendapatan Retribusi (LRA) – Piutang Retribusi Awal Tahun + Piutang Retribusi Akhir Tahun
Pendapatan Bagi Hasil Pajak Provinsi (LO) harus sama dengan Pendapatan Bagi Hasil Pajak Provinsi (LRA) dikurangi Piutang Bagi Hasil Pajak Provinsi Awal Tahun ditambah Piutang Bagi Hasil Pajak Provinsi Akhir TahunPendapatan Bagi Hasil Pajak Provinsi (LO) = Pendapatan Bagi Hasil Pajak Provinsi (LRA) – Piutang Bagi Hasil Pajak Provinsi Awal Tahun + Piutang Bagi Hasil Pajak Provinsi Akhir Tahun
Beban Persediaan (LO) harus sama dengan Belanja Barang dan Jasa Persediaan (LRA) ditambah Persediaan Awal Tahun dikurangi Persediaan Akhir TahunBeban Persediaan (LO) = Belanja Barang dan Jasa Persediaan (LRA) + Persediaan Awal Tahun – Persediaan Akhir Tahun. Perhatikan cara penilaian persediaan: FIFO atau weighted average
Beban Penyusutan (LO) harus sama dengan Akumulasi Penyusutan Akhir Tahun dikurangi Akumulasi Penyusutan Awal TahunBeban Penyusutan (LO) = Akumulasi Penyusutan Akhir Tahun – Akumulasi Penyusutan Awal Tahun

 

Baca Juga:  Perpres Nomor 123 Tahun 2020 tentang Petunjuk Teknis Dana Alokasi Khusus Fisik Tahun Anggaran 2021

Contoh Sederhana Excel Prosedur Analitis Laporan Keuangan

Salah satu contoh format excel yang dapat digunakan untuk menguji analitis atas Laporan Keuangan SKPD dapat di download di sini. Dalam excel tersebut, terdapat sheet yang digunakan untuk menampung data sesuai dengan sistem informasi keuangan, lalu sheet  yang berisikan perbandingan data yang dianalisa dan dibuatkan penjelasannya.

 

Sumber:

Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah

https://id.wikipedia.org/wiki/Prosedur_analitis

https://docplayer.info/30502789-Prosedur-analitis-dalam-pemeriksaan-keuangan.html

http://kjayudhikajogja.blogspot.com/2019/02/pengertian-prosedur-analitik-dan.html

https://sharingyuk.wordpress.com/2016/05/14/analisis-proses-bisnis-bag-10-audit-sistem-informasi/ (gambar)

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments